Ekonomi Berkeadilan, Strategi Atasi Ketimpangan Pengeluaran di RI

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menyatakan, Indonesia masih memiliki pekerjaan rumah untuk mengatasi ketimpangan pengeluaran (gini ratio) antara penduduk kaya dan miskin. Guna mewujudkan pemerataan ekonomi, pemerintah membuat program ekonomi berkeadilan melalui tiga pilar utama.

“Ada tiga pilar kebijakan untuk pemerataan ekonomi, yakni lahan, kesempatan, serta pelatihan dan pendidikan vokasional. Nanti akan dikembangkan menjadi banyak,” Darmin mengatakan saat Dialog Ekonomi Berkeadilan di SCTV Tower, Jakarta, Kamis (2/3/2017).

Darmin menjelaskan, meskipun pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5 persen-6 persen, namun ketimpangan ekonomi memburuk dan kembali membaik di 2016. Gini ratio pada September 2016 turun 0,003 poin menjadi 0,394 dari sebelumnya 0,397 di Maret 2016. Sementara di September 2015, angka gini ratio masih 0,402.

“Karena reformasi kebijakan kita kombinasi dengan membangun infrastruktur. Bangun infrastruktur yang menikmati di awal adalah buruh bangunan, inilah yang membuat distribusi pendapatan sedikit membaik,” dia menambahkan.

Akan tetapi menurut Darmin, satu hal yang tidak pernah disentuh adalah persoalan lahan yang menyebabkan terjadinya ketimpangan antara penduduk kaya dan miskin di Tanah Air. Berdasarkan data Sensus Pertanian 2013, dia menambahkan, ada 54 persen petani lokal yang hanya menguasai lahan paling luas 0,5 hektare (ha).

“Harus diakui dari dulu kita tidak pernah menyentuh soal ini. Masalah lahan adalah area yang sangat fundamental dalam pemerataan ekonomi. Begitupun dengan kesempatan modal, dan pendidikan yang juga banyak memicu komentar,” dia menerangkan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s